Cahaya Senja Part 28

“Lo sengaja ya?” Tanya Ratna nyolot.

“Saya udah bilang nggak sengaja. Tapi saya memang mengharapkannya.” Jawab Aya dengan tersenyum sinis.

Ratna dan Aya berdiri dan saling bertatapan. Ratna yang tersulut emosinya menarik kerah baju Aya. “Lo itu emang bener-bener nyebelin ya.” Kata Ratna dan hendak menampar muka Aya. Aya memejamkan mata dan menghalangi wajahnya dengan tangannya.

Namun, tamparan yang ditunggu Aya tidak mengenai Aya sama sekali. Aya mengintip dibalik tangannya dan melihat Ibeng menggenggam erat tangannya Ratna. Ternyata Ibeng lebih dulu menghalangi rencana Ratna yang akan berbuat hal yang tidak terpuji.

“Jangan keterlaluan deh. Jangan sampe OP terluka. Kalo nggak, bisa ketauan sama guru.” Kata Ibeng dingin. Tatapan dinginnya itu sampai membuat daerah sekitarnya membeku. Bahkan Aya dan Ratna terpaku mendengar suara Ibeng yang begitu datar.

Ratna kemudian melepaskan kerah baju Aya dan pergi membersihkan bajunya. Sementara Aya….

“Ikut aku.” Perintah Ibeng.

“Nggak mau.” Kata Aya singkat dan mengambil arah berlawanan dengan tujuan Ibeng. Ibeng dengan sigap menggenggam tangan Aya dengan erat.

“Kalo mau aman, ikuti aku.” Perintah Ibeng sekali lagi.

Dalam hati Aya ada perasaan takut untuk dikerjai lagi. Tapi selama ini, Ibeng tak pernah mengerjai Aya. Aya menurut kepada Ibeng dan berharap dia akan aman bersama Ibeng.

“Aaaaaaahh. Ngapain sih?” Teriak Aya saat dirinya disemprot air keran memakai selang oleh Ibeng di dekat pos satpam.

“Mending basah kan dari pada bau amis.” Kata Ibeng sambil tetap menyemprot Aya.

“Udah sini, biar aku aja.” Pinta Aya.

Ibeng tidak menggubris Aya dan terus menyiram Aya sampai seluruh tubuh Aya basah kuyup.

“Udah mendinglah dari pada tadi. Ayo pulang. Biar aku antar.” Ajak Ibeng.

“Nggka usah. Entar motor sport kamu ikutan bau amis.” Ucap Aya kesal.

“Ayaaaa.” Panggil Wildan, Laras dan Rio.

“Kamu kok basah kuyup gini?” Tanya Wildan yang sedekit heran dengan keadaan Aya.

“Dikerjain lagi?” Timpal Rio.

“Entahlah. Aku nggak bisa ngebedain mana yang dikerjain, mana yang dibantu ngebersihin. Yang pasti aku kedinginan banget sekarang. Hatciiiih…..” Jawab Aya sambil sedikit melirik ke arah Ibeng. Aya mulai bersin karena alerginya yang kambuh.

“Nih pake jaket aku.” Kata Wildan sambil melepaskan jaketnya.

“Nggal usah. Aku dijemput Opay kok. Kayanya dia udah di depan. HP aku dari tadi bunyi. Mungkin dia yang telpon.” Ucap Aya sambil bersin-bersin.

“Kamu tuh kalo ada temen yang perhatian tinggal bilang iya aja apa susahnya sih.” Ibeng melepaskan jaketnya dan langsung memakaikan jaketnya ke Aya. “Ayo cepetan ke depan. Bisa masuk angin kalo lama-lama disini.” Lanjutnya.

Ibeng mengantarkan Aya sampai depan gerbang diikuti Laras. Sementara Rio dan Wildan membawa motor terlebih dahulu.

Opay kaget melihat kondisi Aya yang basah kuyup dan tidak berhenti bersin. Bahkan sekarang mulai menggigil kedinginan. Cuaca hari ini memang sedikit mendung. Anginnya pun cukup kencang.

“Kamu kenapa basah kuyup gini?”

“Hatciiiih. Pulaaaaaaang. Dingiiiiin.” Ucap Aya tanpa menceritakan apa yang terjadi.

“Ya udah pulang dulu sana.” Suruh Opay.

“Opay ga nganterin aku?” Tanya Aya bingung.

“Badan kamu kan basah. Mana bau amis pula. Entar mobilnya ikut bau amis kan repot bersihin nya.”

“Dasar Opay, lu nyebelin banget jadi Kakal. Aku sumpahin, biar lu bau amis di deket cewe-cewe.” Ucap Aya tak percaya dengan apa yang di katakan Opay. Aya berjalan ke kostannya sambil ngomel dijalan.

“Dasar Opay kurang asem. Aku sumpahin biar nggak laku-laku, Biar nggak ada cewek yang mau sama dia, biar jomblo aja seumur hidupnya sekalian. Tega banget sama Adeknya sendiri. Dasar nyebeliiiiin.” Umpat Aya sambil melangkah selangkah demi langkah.

“Tadi aku tawarin kamunya nggak mau.” Ujar Ibeng yang ternyata dari tadi mengikuti Aya. Aya kemudian berbalik dan menatap Ibeng.

“Iya. Aku baru sadar punya Kakak nyebelin. Tau gitu aku terima tawaran Kak Ibeng. Puas? Lagian ngapain sih masih ngikutin aku?” Tanya Aya jutek.

“Aku nggak tega membiarkan kamu jalan sendiri. Udah sampe. Langsung mandi yang bersih ya. Aku balik ya.” Pamit Ibeng begitu sampai ditempat tujuan. Aya bengong melihat kelakuan Ibeng yang tidak biasanya.

Handphone Aya tidak berhenti berdering. 12 panggilan tidak terjawab dari Opay tertera di layar handphonenya. Aya menelepon balik setelah selesai mandi dan siap berangkat. “Iya bentar Pay. Aku mandi lama biar mobil nya ngga ikutan bau amis. Ini udah selesai kok. Aku nggak mungkin ke cafe dalam keadaan bau kan. Apalagi hari ini kita perform. Aku keluar sekarang.” Ucap Aya tanpa mengizinkan Opay untuk berbicara sedikitpun.

“Lama banget sih. Biasanya kamu mandi kilat.” Protes Opay.

“Kalo aku mandi kilat mana mungkin bau amisnya hilang. Aku sampe empat kali keramas dan pake sabun biar wangi banget. Nih coba cium.” Kata Aya sambil menyodorkan tangannya mendekati hidung Opay.

“Iya wangi banget. Kayanya abis sabun sebungkus ya?”

“Nggak gitu juga kali.”

“Kamu dikerjain?” Tanya Opay dengan pandangan fokus ke arah jalan.

“Nggal. Aku tuh mau ngerjain orang, eh malah aku yang kena getahnya. Hihi.” Sangkal Aya. Aya berusaha menutupi apa yang terjadi karena takut membuat Opay menjadi khawatir.

Kamu tuh bukan tipe orang yang suka ngerjain orang, Ay. Bisik Opay dalam hati.

“Makanya, jangan suka ngerjain orang kalo nggak punya bakat ngerjain.” Ucap Opay menyalahkan Aya.

“Kali-kali ngerjain orang. Kan asyik. Hihi” Tawa Aya garing.

Hujan mengiringi perjalanan mereka menuju Cafe. Musik jadul mengalun lembut dari music player. Aya selalu menikmati kekosongan hatinya ketika hujan tiba. Memikirkan masa lalu yang kelam. Memandang kosong jalan yang ia lalui. Terdiam dalam buaian alunan musik yang begitu dalam.

“Jangan ngelamun mulu Ay. Entar ayam tetangga mati loh. Kalo nggak, entar kesambet loh.” Ucap Opay memecahkan keheningan.

“Mau ayam tetangga atau ayam sodara juga biarin deh. Kalo mati tinggal dimakan. Kan enak.” Canda Aya.

Banyak hal yang ingin Aya ceritakan pada Opay. Tapi untuk sementara Aya tahan ceritanya sampai Opay beres UN. Biar pikirannya tidak dipenuhi rasa khawatir.

Bersambung

Oleh: Vani Cahaya Lestari

Gambar: Google Search

 

Hi Sahabat Hawa, ingin dapatin hadiah menarik dengan cara yang sangat mudah. yuk langsung ke HAWA Sosialita, akan ada berbagai contest seru setiap harinya lho yang menunggu kamu disana! Untuk kamu yang belum memiliki HAWA, langsung saja klik link dibawah gambar contest ya. Buruan jangan sampai ketinggalan!

Tidak hanya itu, dapatkan juga berbahagai hal menarik di aplikasi khusus wanita ini yakni: Tips-tips bermanfaat, Kalender pintar dan Solusi dari para dokter ahli mengenai semua masalah kamu.

7

Menjadi Wanita Indonesia yang Selangkah Lebih Maju, Dengan Fitur-fitur Dari HAWA!

Salam Cinta,

HAWA

Instagram: @hawaku @hawavideo
Twitter: @hawaapp
Facebook: Hawa – Aplikasi Wanita
Website: http://www.hawaku.com

Dapatkan Hal Imut, Menarik Dan Artikel Bermanfaat Dengan Mengunduh HAWA di Playstore!

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s