8 Alasan Kenapa Lebih Baik Tinggal Terpisah dari Orang Tua Setelah Menikah (Part I)

Scroll down to content
hipwee-nikah-1-750x422
“Kenapa kalau tinggal sama orang tua? Emang uangnya sudah cukup untuk tinggal di rumah sendiri? Kalau masih ngontrak, mending uangnya ditabung dulu beli rumah dan sementara numpang dulu di rumah orang tua nggak apa-apa”.
 

Mau tinggal di rumah sendiri atau tetap tinggal di rumah orang tua, Hawa yakin pengantin-pengantin baru di luar sana punya pertimbangan sendiri-sendiri, Namun tinggal sendiri selepas menikah meski cuma mengontrak lebih baik daripada terus menumpang orang tua. Ini dia alasannya!

1. Dengan tinggal sendiri, kamu dan dia juga bebas mengatur rumah tangga sendiri. Bukannya tak mau dicampuri, tapi terkadang campur tangan orang tua membuat rumah tangga tak nyaman

Couple moving in new home house. Young interracial couple in moving in mess. Asian woman, Caucasian man.

Alasan pertama yang jelas terasa dampaknya adalah, kalau kamu bisa bebas atur-atur rumahmu sendiri. Kalau di rumah orang tua ‘kan, semuanya sudah diatur dari awal. Mau diubah kan juga harus minta persetujuan dari Papa, Mama, dan saudara-saudara. Bukannya kamu enggan dicampuri, atau sekadar mendapatkan masukan, tapi kamu pastinya ingin dong punya sebuah teritori yang bisa kamu atur-atur sendiri?

2. Kalian sudah besar, sudah menikah, harus mulai membiasakan diri untuk mandiri. Sudah saatnya berhenti mengandalkan orang tua dan mulai hidup mandiri berdua

Semua dilakukan sendiri

Kalau masih kecil, masih remaja, atau setidaknya belum menikah, bolehlah kamu masih bergantung kepada orang tua. Tapi saat kamu sudah menikah, sudah saatnya kamu mulai hidup mandiri bersama pasanganmu. Kamu yang awalnya nggak pernah masak karena Ibu selalu siap menyediakan makanan untuk keluarga, harus mulai belajar menyiapkan makanan untuk keluargamu sendiri. Kamu yang tadinya sedikit-sedikit Pah sedikit-sedikit Mah, harus mulai mengusahakan semua-semua sendiri. Dan itu bisa dimulai sejak kamu dan dia hidup lepas dari orang tua.

3. Supaya kalian tahu bagaimana perjuangan orang tuamu dulu, tinggal terpisah adalah caramu merasakan bagaimana menjadi mereka 20-30 tahun yang lalu

Dulu orang tuamu juga mengalaminya

Memulai hidup di atas kaki sendiri memang tidak mudah. Apalagi kamu yang selama ini terbiasa hidup mudah di rumah. Saat kamu dan dia mulai mengurus rumah sendiri, banyak hal yang harus kalian pelajari. Kalau istri harus mulai belajar menyiapkan makanan untuk suami, sang suami sedikit-sedikit juga harus bisa ilmu pertukangan. Jadi kalau ada apa-apa di rumah bisa langsung ditangani sendiri. Perjuangan hidup berdua yang tidak mudah itu akan membuatmu mengerti perjuangan orang tuamu. Kira-kira 20-30 tahun yang lalu, mereka merasakan hal yang sama, untuk membesarkan kamu.

4. Karena apa-apa harus ditanggung sendiri, kamu dan dia juga akan semakin termotivasi untuk kerja lebih keras lagi

kerja keras buat bayar cicilan

Dulu kamu makan tinggal ambil di dapur. TV dan kulkas sudah ada. Mesin cuci juga ada. Kendaraan orang tua juga bisa dipakai kapan saja. Nah sekarang? TV ada sih, tapi kulkas nggak punya. Mau beli mesin cuci, cicilan motor belum lunas. Belum lagi persiapan biaya pendidikan anak. Banyak tanggungan yang harus kamu penuhi. Tapi hal ini justru akan memotivasimu untuk bekerja lebih giat lagi supaya kebutuhan keluarga terpenuhi. Etos kerja dan semangatmu akan meningkat dengan sendirinya.

-Lanjut di Post Selanjutnya-


Sumber FHAWA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: